Wednesday, October 29, 2014

Dilanda kemiskinan dan tiada siapa percaya

Pada 5-10 hb Oktober yang lalu, aku ke Kemboja. Sebelum berangkat ke sana, aku menaruh harapan bahawa upah kerja aku sebagai pembantu pengurus projek akan masuk ke dalam akaun bankku.

Sebaik sahaja aku pulang, aku masih punya sedikit wang ringgit dan simpanan. Walaubagaimanapun, aku telah habiskan duit itu untuk suatu majlis dan aku terpaksa menebal muka meminta bantuan abah aku. Kemudian aku pulang ke kampung kerana sudah berjanji kepada mama aku.

Sebelum pulang ke kampung, aku ditimpa kemalangan dan sekali lagi duit digunakan. Apa yang aku sedih apabila aku memerlukan bantuan, aku tidak dilayan. Terdapat beberapa urusan lain lagi (menuntut ganti rugi tingkap kereta yang pecah dan membersih ruang kerja ) tetapi apakan daya, aku terpaksa meninggalkan pelbagai urusan kerana perlu mengejar jadual bas.

Aku terharu kerana esoknya, seorang kawan datang dari Puncak Alam membantu pembersihan ruang kerja. Aku lalui hari-hari di kampung dengan hati gusar. Tambahan aku bergaduh dengan orang yang aku harapkan sangat dan aku ditinggalkan di saat aku sangat memerlukan bantuan.

Sebaik sahaja kembali ke bandar Shah Alam, aku pulang dengan azam baru untuk memperbaiki taraf ekonomi aku. Upah aku masih senyap. Aku pun semakin malas nak bertanya khabar. Aku melakukan banyak eksperimen inai tetapi berakhir dengan kegagalan. Aku menanti kata-kata motivasi, terima kasih kepada yang memberi. Aku kecewa sekali lagi kerana orang yang aku harap lagi-lagi menyakitkan dengan tindak balas yang kurang memberansangkan kerana aku cuba untuk bertolak ansur. Itu pesanan ayah ku.

Aku cuba untuk menolong orang itu kerana dia kegusaran dan begitu banyak tugasan. Aku tidak mampu nak siapkan tugasan berkenaan, tapi aku cuba sedaya upaya untuk jadi peneman, membawanya ke mana sahaja, membawanya makan dan selagi yang mampu. Ketika itu, duit aku yang aku dapat dari ayah ku sangat tidak cukup kerana aku sedang usaha untuk menyokong orang lain. Tapi aku diamkan sahaja.

Kemudian duit aku semakin habis kerana membuat itu dan ini. Kos minyak dan makanan melambung. Sejak sebelum ke Kemboja, aku sudah mula makan ikan masin dan ikan bilis dan apabila malam, aku akan cuba dapatkan lauk bersayur (RM4 jika beli). Malu aku memakan beras teman serumah tanpa membayar sesen pun. Aku sumbang takat apa yang mampu.

Tertekan. Kemudian orang yang harap itu mengalami masalah, aku juga kerinduan maka aku layankan saja berpusing-pusing di bandar Shah Alam. Sedangkan minyak kereta di hampir kosong tangkinya. Hampir setiap hari bertemu dan aku merasa sangat marah dengan sendiri kerana aku gagal untuk mengawal perbelanjaan minyak. Ikan masin dan ikan bilis murah semakin sedap di lidah ini. Aku juga marah kerana aku gagal untuk tegas dengan orang yang aku rindu. Sejak dulu lagi aku gagal untuk tegas. Aku cuba tetapi akan berakhir dengan pergaduhan. Oleh itu, aku semakin tidak tegas.

Eksperimen inai telah aku hentikan. Aku fokus kepada lukisan aku. Dan orang yang aku harap pulang ke kampung meninggalkan aku seorang diri. Sempat aku hulurkan sesuatu.

Seperti biasa, perbuatan aku memakan diri. Aku takut dengan kemiskinan? Aku memang takut. Aku hampir mahu menjual komputer riba dan kamera aku (aku sudah pun menjual external hard disk ku pada pertengahan bulan yang lalu selepas diberhentikan kerja).

Kawan aku membawa aku ke suatu program. Aku tersangat malu kerana menumpang. Maka aku hulurkan juga RM5 untuk minyak, sedangkan program itu jauh jaraknya. Malu sungguh kerana aku tidak suka menyusahkan orang.

Aku terbeban lagi hari-hari di Shah Alam. Aku sudah beberapa hari tidak menambahkan kredit telefon aku. Aku tidak keluar rumah kerana takut tidak punya wang untuk makan. Tapi aku disindir. Aku terkilan kerana disindir pemalas. Aku sudah berjaya siapkan beberapa artwork. Aku produktif kepada sesuatu benda yang aku suka. Aku memang tidak pasti apa pekerjaan yang sesuai untuk aku. (BLS, reti melukis dan reti sikit-sikit mengajar? Aku tak tahu!) Aku hanya berdiam diri. Aku cuba mengadu. Tapi orang yang aku harap, di saat aku mengharapkan sokongan, boleh pula pilih untuk bergaduh. Tak fahamlah! Tinggalkan aku dalam kesusahan lagi! Aku tak minta duit pun. Aku mahu hanya mahu orang sudi mendengar dan memberi semangat.

Lagi sedih, orang tak percaya aku tak ada duit! Bengang gila! Aku nak mencarut boleh?
Aku nak sokongan emosi pun tak dapat! Aku kecewa. Aku rasa lemah dan aku taknak pergi pada orang lain dah! Kalian ingat aku buat lawak bila aku cakap aku tiada duit? Kecewa!

Bantuan yang sampai? Kawan bertanya pasal nak tak ambil upah mengajar. Aku OK je, nak duit advance? Tolonglah! Aku tiada modal walaupun untuk cari kerja. Kalau ikut janji upah, aku boleh dapat dalam tangan hampir RM1000.

Kecewa. Penipu! Selepas ini, tak akan aku ambil kerja selagi tiada kontrak! Aku juga belajar, jangan percaya orang yang selalu tinggal kita dalam kesusahan

No comments:

Post a Comment

Popular Posts