Thursday, October 30, 2014

Apabila kamu ada terlalu sedikit....

Tuhan sudah takdirkan beberapa kesusahan, kecuaian dan kemalangan untuk aku.
Setiap kali sesuatu terjadi, aku lalui sahaja kerana tiada yang apa boleh aku lakukan.

Aku masih teringat sesuatu kejadian berlaku ketika aku masih asasi kerana salah faham.
Takkan aku lupa orang yang menghentikan air mata aku. Terima kasih kawan-kawan.

Begitu juga ketika aku tahun pertama dan kedua ketika menempah ijazah sarjana muda. Tahun pertama kerana keputusan peperiksaan aku, manakala tahun kedua kerana pertama kali aku belajar menyayangi sesesorang. Terima kasih kepada kawan-kawan yang memberi kekuatan dan menemani aku. Aku terharu Tuhan mendatangkan mereka kepada aku.

Kemudian aku bangun dan tercabar lagi. Aku lalui walaupun aku sesak. Lama masa berlalu. Kemudian aku membuka kembali hati aku. Aku tidak tahu mengapa tetapi kemalangan lagi.

Kali ini aku terlalu bersedih. Aku punya terlalu sedikit dan di saat aku perlukan kekuatan dalam hati ini, hilang semuanya. Aku benar-benar keseorangan.
Aku berterima kasih kepada sesiapa yang mendatangkan bantuan.
Beras dari teman serumah.
Pembeli hasil seni saya.
Bapa saya yang berusaha menghulurkan wang.

Tetapi hati saya masih sakit.
Air mata suka pula turun.

Sudah takdir aku. Siapa sudi terima aku dengan takdirku?
Kalau tak sudi, jangan berani hampiri.

1 comment:

Popular Posts