Thursday, July 17, 2014

Nak Tolong Orang Pun Banyak Kira!

Aku tidak hebat beragama dan tidak alim.

Tapi aku tahu bahawa kalau bersedekah kalau boleh jangan tangan kiri tahu.
Entah apa maksudnya.

Dan aku tahu kalau nak tolong orang jangan banyak berkira. Buat sahaja!
Aku teringat kisah salah seorang Imam yang masuk ke bilik air menanggalkan bajunya lantas dia suruh orang suruhannya segera memberikan bajunya kepada si miskin yang dijumpainya tadi.
Katanya segera bagi sebelum aku bertukar fikiran.
Terus dia berbuat baik tanpa memikir panjang.

Tahu tak kesan berfikir panjang apa?

Kalian akan jadi kedekut.
Kita akan ditakutkan dengan kemiskinan oleh syaitan. Kalau kau tak percaya pada syaitan, percayalah pada hakikat bahawa kita manusia mementingkan diri sendiri lebih dari orang lain.

Kalian akan buat kerana diri sendiri.
Asalnya nak tolong orang semata-mata nak tolong orang.
Tiba-tiba terfikir Syurga, contohnya. Lalu kau akan fikir, "Aku buat ni nak masuk syurga."
Ditambah pula, "Kalau aku dapat Islamkan orang ni, aku mesti masuk Syurga!"

Semua "Aku", "Aku" dan "Aku".
Kita tidak boleh menafikan kebaikan yang kita terima.
Tapi tidakkah kamu berasa malu kerana perbuatan kamu sebenarnya mengharapkan pembalasan yang mewah-mewah, seperti Syurga.
Tidakkah kamu ingat pada Rabiatul Adawiyah, yang berkata jika aku beribadat kerana Syurga, jangan berikan aku Syurga!

Perbuatan itu sepatutnya ikhlas. Atas cinta kepada Tuhan. Tanpa menanti balasan.
Betapa banyak kejahatan kita buat kerana kita pentingkan diri sendiri, kebaikan yang kita lakukan juga ada untuk kepentingan diri seperti Pak Politikus yang memberi BR1M kemudian dia di Syurga dunia dengan tender-tender dan keuntungan berlipat ganda dengan undian yang kita sebagai balasan BR1M berkenaan. Sedangkan sudah menjadi tugas dia untuk mentadbir dan menjaga rakyat. Sedang sudah menjadi tugas kita sebagai manusia untuk menolong manusia yang lain.

Cukuplah perbuatan mementingkan diri sendiri. Tiba masa untuk kita ambil berat tentang orang lain lebih dari diri sendiri. Utamakan kepentingan orang lain lebih dari kepentingan diri sendiri. Biar mengalir keikhlasan dan kecintaan. Biar terasa dari setiap titis keringat turun membantu itu.

Bukan selalu pun tolong orang. Tolong pun nak berkira.

Nak sangat ambil pendekatan agama? Nak sangat berdakwah?
Lihat mubaligh Kristian yang membuka sekolah mengajar akademik tanpa henti bertahun lamanya di kawasana pendalaman. Akhirnya kerana kebaikan mubaligh itu, penduduk kampung turut menjadi Kristian.

Semua orang memuji keindahan akhlak Nabi Muhammad S.A.W. Akhlak. Sikap. Perangai. Peribadi. Bukannya daripada verbal semata-mata berdakwah dengan nama Islam. Tetapi lakunya sahaja cukup memberi impak sebelum wahyu diturunkan ke atasnya.

Dakwah yang terbaik bukan sekadar cakap-cakap. Tetapi peribadi dan amalan.