Friday, June 20, 2014

Bukan lagi guru tadika


20hb Mei 2014 ialah hari terakhir bekerja. Seperti dilihat aku berhenti kerja kerana memang aku sudah menyerahkan surat perletakan jawatan dan hari terakhir ialah 24hb Mei 2014. Tetapi memandang ada yang tidak puas hati dengan alasan kenapa aku berhenti dan terus menerus mencari pasal, sebaik sahaja selesai segalanya, satu panggilan telefon aku terima dan menyuruh aku tidak lagi datang kerja pada esok hari.

Mengucap selamat tinggal tanpa saki baki
Kejadian ini sangat melucukan kerana aku cuba pergi dengan baik dan aku sudi untuk melanjutkan hari perkhidmatan aku untuk sementara waktu dalam menanti penggantiku. Tetapi ada manusia yang bersungguh-sungguh untuk menimbulkan api-api kemarahan dan memalukan orang lain. Aku tak tahu kenapa, tetapi permintaannya untuk menjadi jujur seolah-olah permintaan yang tidak ikhlas seperti orang lain yang aku jumpa. Kalau jujur, semakin berapi orangnya tetapi dia yang memintanya.

Memandangkan sudah panas keadaan, tidak menentu kira, manusia itu berpura-pura professional dan pulang ke rumah kerana sudah habis kerja. Tetapi menelefon aku agar usah datang kerja lagi pada esok harinya dan menyuruh aku menukar tarikh di surat agar seolah-olah cukup 2 minggu notis berhenti. Juga dibisikkan kepadaku bahawa akan dipotong dua minggu gaji kerana sebenarnya notis tidak cukup 2 minggu. Baiklah, janji aku berhenti daripada melayan amarah wanita ini yang sejak hari pertama aku bekerja, dia memang tersangatlah kerap marah, memerli, memalukan orang dan sebagainya.

Aku tahu dia punya masalah di rumah. Dia sendiri mengaku kelemahannya yang mempunyai masalah di rumah dan sikap panasnya. Dia minta semua orang bersabar dengan kelemahannya. Dalam hati aku, sudah lama guru-guru di sini bersabar. Wajar atau tidak seorang yang sering melaungkan kata-kata saya seorang pemimpin menghamburkan kemarahannya pada orang bawahannya? Manusia yang sering melaungkan nilai-nilai keislaman tetapi membiarkan api marah menguasai dirinya setiap masa? Memalukan orang, adakah itu nilai-nilai islam?


Berdoa di depan Kaabah meminta Allah mengubah sikapnya? Itu yang dia kata pada aku. Maafkan aku tetapi daripada apa yang aku lihat, doa hanya doa.... Usaha mengubah diri sendiri bagaimana pula? Adakah kau menganggap pergi ke Kaabah dan berdoa itu ialah suatu usaha yang cukup? Bagaimana usaha untuk bertenang? Bagaimana usaha untuk menegur pekerja dengan lebih baik? Bagaimana usaha untuk mengurangkan kemarahan?

Ya.. manusia di tempat kerja mu bersabar dengan kamu. Adakah kamu bersabar dengan kami?

Aku bukan tidak pernah bekerja dibawah orang. Aku tahu aku juga punya silap dan aku belajar. Tetapi usaha mahu berhenti kerja secara baik nampaknya lingkup begitu sahaja. Aku ada angan-angan akan kembali sebaik sahaja melengkapkan ilmu. Katanya lihat manusia ini(pekerjanya) yang hanya punya SPM masih kekal di sini dan belajar dengannya. Dalam hati aku manusia itu sudah beranak-pinak yang mempunyai tanggungjawab, duit adalah sangat penting. Dia bekerja kerana duit. Aku manusia berbeza yang dahagakan ilmu, aku bukan mahu belajar rutin merobotkan anak-anak. Maka aku perlu belajar lagi, aku dalam pencarian bagaimana yang terbaik. Dia tidak mengizinkan pengembaraan aku dengan cara yang pelik sekali.

Sebaik sahaja aku berhenti kerja, keesokan paginya hari terasa lebih bewarna dan cerah sekali. Aku berasa bebas dan lega. Lupa aku ingin cerita bahawa sesudah malam menjelma, selepas petang aku dipecat, aku menerima suatu panggilan telefon yang terlambat aku angkat. Malas untuk menelefon kembali tetapi aku lakukan jua. Wanita itu berada dihujung talian dan pastinya kedengaran dia baru sahaja sudah menangis. Dia meminta aku untuk menyambungkan perkhidmatan sehingga 24hb Mei 2014. Aku mengawal diri aku dan menjawab aku akan fikirkan. Dan beberapa lama aku fikir, pada malam itu juga pantas aku menyatakan keengganan aku melalui SMS. Tidak berbalas.

Pada esok harinya, aku ke tadikanya di Subang. Sambil memandu kereta, terkenang aku dari mulutnya mengatakan diri aku pemalas. Terkejut juga mendengarnya. Selepas aku berbincang dengan seorang cikgu senior, dia terkejut kenapa puan berkata berkenaan. Aku ceritakan juga rekod kerja aku. Ya, aku suka datang awal. Ya, aku budak baru yang ternganga-nganga apa yang perlu dilakukan. Puan sendiri akui aku nampak rajin sekarang.  Memanglah rajin, dulu aku tak tahu, sekarang sudah tahu. Dulu tidak dicerita, kemudian bila cerita baru aku tahu apa kerja-kerjanya. Terima kasih kalian yang senior membantu aku. Memanglah! Aku baru belajar. Semakin hari memanglah semakin cekap. Baru belajar tanggungjawab. Geramnnya hati aku. Takkanlah aku perlu berpura-pura rajin di hadapan bos? Aku ada usaha aku sendiri. Aku tidak pernah claim/menuntut setiap apa yang aku beli atau buatkan untuk anak-anak yang aku ajar. Kenapalah aku perlu berhenti dalam keadaan yang tidak enak sekali? Jika wanita itu tidak beremosi dan mengakibatkan aku beremosi, pasti aku sudi untuk melanjutkan perkhidmatan aku buat sementara waktu.

Sebaik sahaja aku tiba di tadika cawangan Subang, aku disambut oleh guru-guru disitu yang terkejut dengan kehilangan aku. Seorang guru menyatakan betapa dia terkejut sekali puan meminta maaf darinya kerana memalukan dirinya dengan menjerit tuduhan "menipu" di hadapan murid-murid 6 tahun-4 tahun. Baguslah begitu. Guru menyatakan betapa teresaknya puan ketika menelefonnya semalam. Dalam hati aku, semoga selepas ini berubahlah perempuan itu. Sesungguhnya kalaulah dia tahu aku sentiasa berubah.

Aku berharap nilai-nilai Islam yang kononnya dibawa oleh institusi pendidikan awalnya benar-benar diadapatasi selepas kejadiannya bersama aku. Aku juga rasa tidak wajar mulut aku untuk meluahkan teguran kerana aku hanya mahu berhenti dan tiada niat untuk mengubah apa-apa. Kalau guru-guru di situ sudah-sudah selesa walaupun ada jerit dan malu, aku tiada niat untuk mengubahnya. Tetapi keadaan memaksakan kerana dia mahu-mahu juga aku menyatakan sesuatu dengan provokasi dan penghinaan. Budak baru tidak begitu penting pendapatnya, katanya. Maka, mengapa lagi ditanya dan diprovok? Dia rasa institusinya ialah yang terbaik. Baguslah begitu. Aku tidak kisah. Teruskan dan lepaskan sahaja aku!

Mungkin drama itu manis baginya.

Aku raikan hari kebebasan aku dengan menjadi diri aku sendiri selepas itu! Siapa sangka pintu yang aku tutup telah membuka pintu yang lain!
Pembukaan yang baru.

1 comment: