Thursday, February 13, 2014

Bumi Kemboja: Terkesan dari Kecelakaan



Semasa di Kemboja, tidak dapat aku menahan rasa ingin tahu yang semakin menimbun memberatkan dada  iaitu tentang bumi Kemboja. Tertanya-tanya aku kenapa bumi di bagian ini kesusahan dan kemunduran melanda rata-rata penduduknya. 5 buah buku aku beli untuk menjawab persoalan yang meninggi di dada. Apakah terjadi pada silamnya sehingga mereka hidup sebegitu rupa? 

Suka aku nyatakan di sini, aku tersangat gembira di atas jualan buku yang di merata-rata, sekaligus memudahkan aku mendapatkanya. Tetapi sedih hati ku apabila mengetahui hakikat bahawa si penjual langsung tidak reti membaca buku jualannya, sejarah negara mereka sendiri. 

Aku memulakan pencarianku dengan membaca A History Of Democratic Kampuchea (1975-1979) ditulis oleh Khamboly Dy, sebuah buku yang mendokumenkan secara ringkas mimpi buruk penduduk Kemboja. Di  bab pertama buku ini memuatkan ringkasan sejarah di mana bermula dengan penaklukan oleh Parti Komunis Kampuchea( Communist Party of Kampuchea or Khmer Rouge) pada bulan April 17, 1975. PKK mewujudkan Kerajaan Demokratik Kampuche pada tahun 1976 dan memerintah negara sehingga Januari 1979.                                                                                                                                                                                                              
Sebaik sahaja beberapa hari selepas penaklukan, kira-kira 2 juta penduduk Phnom Penh dan lain-lain bandar dipaksa oleh PKK untuk berpindah ke luar bandar untuk menjalankan kerja-kerja pertanian. Ramai yang mati ketika pengosongan bandar-bandar berlaku. 

Kemudia PKK mula melaksanakan program transformasi secara radikal 'Maoist' dan Marxist-Lennist. Mereka mengimpikan transformasi yang menjadikan Kemboja sebagai masyarakat tanpa kelas di mana tiada yang kaya mahupun yang miskin dan tiada kegiatan eksploitasi.
Bagi mencapai transformasi ini mereka

  •  telah menghapuskan market bebas, persekolahan, harta persendirian, stail pemakaian yang asing, aktiviti keagamaan dan budaya tradisional Khmer. 
  • menukar kebanyakan bangunan-bangunan sekolah awam, pagoda, masjid, gereja, universiti, kedai dan bangunan kerjaan menjadi penjara, kandang kuda, kem pendidikan semula dan bangunan tempat penyimpanan biji-bijian.
  • menghapuskan sebarang kenderaan persendirian atau awam dan hiburan yang tidak bersifat revolusioner, sebarang hiburan sangat terhad. 
  • kesemua orang di negara termasuk kesemua pemimpin PKK memakai pakaian berwarna hitam sebagai tanda tradisi pemakaian revolusioner.

Di bawah kepimpinan kerajan Demokratik Kampuchea, hak asasi kesemua rakyat disekat atau dihalang daripada menikmatinya. Tiada kebebasan untuk keluar dari kumpulan kerja mereka, tidak dibenarkan berhimpun dan berbincang. Jika lebih dari 3 orang berkumpul dan bersembang, mereka akan dituduh sebagai musuh dan akan ditangkap atau dihukum. Hubungan kekeluargaan dikritik hebat dan mereka tidak dibenarkan menunjuk kasih sayang, rasa lucu atau kesian. Kesemua rakyat Kemboja diminta untuk percaya, menurut perintah dan hormat hanya pemimpin-pmimpin PKK yang menggelarkan diri mereka Angkar Padevat dan mereka jugalah menjadi "ibu dan ayah".


PKK menyatakan bahwa hanya mreka yang suci sahaja yang layak untuk membina suatu revolusi, maka selepas perampasan kuasa beribu tentera, pegawai tentera dan penjawat awam dibunuh oleh PKK kerana dianggap tidak suci. Kemudian beratus ribu lagi para intelektual, penduduk bandar, golongan minoriti seperti Cham, orang Vietnama dan Cina  dan ahli PKK sendiri dihukum sebagai pengkhianat.


Selain itu dibawah perancangan empat tahun PKK tahun 1976, rakyat Kemboja dijangkakan untuk menghasilkan 3 tan beras sehektar seluruh negara. Maka rakyat Kemboja perlu bercucuk tanam dan menuai padi setiap 12 bulan setahun. PKK memaksa rakyat bekerja lebih 12 jam sehari tanpa rehat dan makanan yang cukup. Kemudian pada tahun 1977, pertembungan berlaku di antara Kemboja dan Vietnam dan 10 ribu orang dihantar untuk berperang dan beribu mati.
Pada Disember 1978, unit-unit tentera Vietnam dan angkatan United Front for the National Salvation Kampuche berlawan bertungkus-lumus meredah memasuki Kemboja dan berjaya menawan Phnom Penh pada January 7, 1979.

Barisan kepimpinan PKK melarikan diri ke barat dan membina semula angkatan mereka di territori Thai dengan bantuan Cina dan Thailand. Kemudian berlakunya di mana Persatuan Bangsa-bangsa Bersatu mengundi dengan sepakat untuk menolak pergerakan komunis dan ini termasuk PKK atau Khmer Rouge. Pada tahun 1979 sehingga 1990, kerajaan yang diiktiraf hanyalah kerajan Demokratik Kampuche  sebagai wakil negara Kemboja.

Selepas bertahun rundingan dengan kesemua parti di Kemboja, pada Oktober 23, 1991 perjanjian keamanan ditandatangani dan bersetuju untuk mengadakan pilihan raya peringkat kebangsaan di bawah Persatuan Bangsa-Bangsa Bersatu. PKK telah memboikot plilihan raya berkenaan dan enggan menghentikan serangan sehingga pemilihan Kerajaan Diraja Cambodia sebagai kerajann pada tahun 1993. PKK di Kemboja lesap pada 1999 selepas kematian ketua rejim PKK, Pol Pot pada tahun 1998. 

Anak-anak yang lahir pasca kejatuhan Kerajaan Demokratik
Kampuchea, masih dalam kemiskinan.
Melihat kepada penderitaan penduduk Kemboja dari tahun 1975-1979 dan kepincangan dalaman sehingga tahun 1993 telah mengakibatkan ketiadaan kerajaan yang stabil untuk mentadbir negara Kemboja. Negara mereka masih dilanda kemunduran memandangkan ramai para intelektual yang mati dibunuh oleh PKK dan rata-rata mereka yang masih hidup tidak mempunyai pendidikan. Mengharap pada generasi muda untuk mengubah masa depan Kemboja, pelbagai cabaran perlu dihadapi seperti kekurangan bekalan makanan dan kemiskinan di mana menyukarkan rakyat untuk sihat dan mendapat pendidikan.

Pernah saya terbaca sebuah artikel bagaimana seorang journalis telah mengkritik kerajaan Kemboja dan simpati dengan rakyat Kemboja yang disumpah mempunyai kerajaan yang tidak berfungsi dengan baik kerana gagal menangani keadaan pasca banjir tahunan sekaligus mengakibat kematian ribuan orang termasuk kanak-kanak kerana kekurangan nutrisi dan penyakit berleluasi selepas banjir. Aku tidak pasti sama ada hendak bersetuju atau tidak dengan menyalahkan kerajaan seratus peratus. Hakikatnya Kemboja masih baru keluar dari kecelakaan dan kekurangan bijak pandai di negara itu mengakibatkan kesukaran negara itu untuk membangun. Di tambah pula dengan cuaca yang sangat mencabar di mana banjir tahunan yang panjang menyukarkan sektor pertanian untuk menyumbang kepada ekonomi negara. 

Selain itu aku turut merasa kemarahan journalis berkenaan memandangkan aku pernah membeli barangan di bumi Kemboja. Yang miskin terlalu miskin dan kaya terlalu kaya. Barangan dijual dalam nilai dollar Amerika mencekik rakyat jelata. 

Sedikit cebisan pengalaman ingin aku kongsikan di mana ketika berada di perkampungan di Kampung Chnang, aku sering berkepit dengan sebuah buku bertajuk Perempuan Nan Bercinta karya Faisal Tehrani. Setiap masa terlapang akan aku gunakan untuk membaca buku berkenaan sehingga menarik perhatian anak saudara kepada Mat Romly yang berusia 10 tahun. Kebolehan berbahasa Inggerisnya sangat lemah maka dia hanya memerhatikan aku dari jauh dan tersenyum apabila bertembung mata dengan ku.
Pada hari terakhir aku berapa di sana, keluarga Mat Romly membawa kumpulan SRM UTP yang aku sertai ke Central Market di Bandar Phnom Penh untuk membeli belah. Anak itu turut ikut dan diperhatinya aku yang sudah memborong kira-kira dua buah buku dari seorang lelaki tempang.


Beberapa minit kemudian dia datang dan menunjukkan aku sebuah buku cerita hantu untuk kanak-kanak dalam dwibahasa (Khmer-English). Terharu aku dengan gembiranya dia memberi dan menunjukan buku itu kepada aku. Aku memujinya dan menggalakkannya membaca. Pak Ciknya dan abang kepada Mat Romly, Mat Srales datang dan memberitahu bahawa buku senipis dua kali ganda buku lukisan warna di Malaysia yang boleh didapati di pasar raya biasa itu berharga 3 USD (RM15-12 senaskah). Dan harga itu sangat mahal tetapi masih berdegil anak itu untuk memilikinya. Bapa kepada anak itu yang berada di situ muka tersenyum dan gembira hanya mengangkat bahu dan memberi signal dia mampu membayarnya. Aku tenang sedikit.
Memegang buku yang dibelinya. Semoga di berjaya keluar
dari kemiskinannya dengan ilmu yang ada.



2 hari selepas aku pula ke Malaysia, aku berbual di FB dengan Mat Srales. Tiba-tiba dia tercerita tentang anak itu dimarahi teruk oleh ibunya sebaik sahaja tiba di rumah kerana buku berkenaan. Sebak hati aku. Rupanya 3USD itu sangat besar nilainya dan boleh menyuap 5 orang makan.

Bagaimana nak hidup jika tiada makanan? Bagaimana nak makan tanpa ilmu? Makan sahaja yang mana ada sekadar yang mampu. Mengejar pendidikan sekadar yang mampu. Sampai bila derita mereka, tidak aku tahu. 
Tertanya aku kenapa di Kemboja menggunakan USD? Tertanya juga kenapa harga pendidikan begitu mahal. 3USD untuk sebuah buku kanak-kanak yang tipis di Kemboja, dibandingkan pula sebuah novel kanak-kanak berharga RM5-10 paling murah di Malaysia. Apa kerajaan mereka buat? Tertanya aku! Apa jadi sebenarnya? Kenapa yang kaya makin kaya, dan yang miskin makin miskin? Nak makan susah, nak belajar pun susah. Bagaimanalah mereka melalui kehidupan seharian di sana.





Harga sebuah kamus di negara sana. 

         







No comments:

Post a Comment