Friday, November 17, 2017

Gelang dan Rantai Hemp Dijual Secara Borong

Jika anda berminat untuk membeli produk kraf hemp secara borong, sila email hubungi husna.nabila234@gmail.com

Pelbagai gelang hemp dihiasi manik kayu, pendants/charms, tempurung dan butang
Adjustable, pelbagai saiz 

Harga pasaran RM 5- RM 7
Harga borong
RM 4.00 untuk 30-70 unit tidak termasuk pos (pelbagai rekaan)
RM 3.50 untuk 71-250 unit tidak termasuk pos (pelbagai rekaan)
RM 3.00 untuk 251- 500 unit tidak termasuk pos (pelbagai rekaan)



Butang tempurung


Rantai hemp pelbagai rekaan, katalog akan diperbaharui dari masa ke semasa.
Pelbagai kepanjangan, dihiasi manik kayu, cengkerang dari laut, dan butang.


Harga pasaran untuk produk di dalam gambar (Manik kayu bewarna coklat dan merah, teknik macrame ikatan spiral, cengkerang siput daripada pantai Langkawi)
RM 65- RM 80

Harga untuk pemborong
Seunit RM 55
2 unit RM 100



Wednesday, November 8, 2017

Perjalanan Mengenali Hemp #2

Sudah masuk tahun ke empat bergelumang dengan tali-tali hemp semata, dan aku rasa aku semakin mengerti akan selok belok dunia kraf dari kaca mata seorang pengeluar kecil-kecilan. Kekecewaan dahulu kala ketika hemp diketepikan oleh pihak yang baru mengenali hemp dan terkejut kini sudah semakin kabur dan penolakan diganti dengan penerimaan.

Aku semakin lega dan berharap boleh terus mencari rezeki dengan kannabis hemp. Aku berharap tiada soalan sensitif seperti "adakah tali ini boleh digunakan untuk get high?" Tahukah anda bahawa telefon bimbit anda berkenaan, selain untuk melayari Facebook dan membuang masa, anda juga boleh belajar mengenai hemp dengan lebih lanjut?

Tuah saya, walaupun hidup di dalam bayang, saya ditemukan dengan seorang pelayar yang baik hati. Mujurlah minat kami hampir sama, tarikh lahir juga sama dan kami berkumpulan demi berikhtiarkan kehidupan. Sementara dia memperbaiki bot layarnya, saya mengikat tali-tali hemp untuk membina kredibiliti sebagai "Crafter."

Mungkin kini hidup lebih mencabar, tetapi lebih aman dan tenang tanpa hiruk pikuk mengejar terlalu banyak objektif dek ketamakan manusia mengejar status dan harta benda. Besar bayaran yang aku lunaskan demi mendapat kebebasan ini termasuklah dengan tegasnya memutuskan hubungan dengan ahli keluarga aku sendiri. Hanya aku dan aku sahaja yang berhak membuat keputusan ke atas diri aku. Andai sesiapa sahaja mengarah aku untuk membuat sesuatu yang mereka mahu atau suka seperti bertudung, aku sanggup berlakon tetapi pastikan perkhidmatan aku dibayar seperti RM 2000 sebulan.

Sudah 25 tahun aku habiskan masa hidup aku berkorban untuk orang lain tanpa mereka reti hargai kesetiaan, penyerahan dan penghambaan aku demi kehendak mereka. Aku tidak akan merelakan diri aku tunduk kepada permintaan orang lain sementara menghancurkan diri sendiri. Aku dengan tegas dan jujur, tidak akan tolenrasi dengan manipulasi dan ketamakan individu lain yang mengeksploitasi diri aku. Ternyata, bayaran itu berbaloi sekali walaupun aku takut kemiskinan, keseorangan dan kesunyian.

Kebebasan berkarya menggunakan hemp ialah suatu perjuangan untuk seorang individu kecil seperti aku. Tetapi kebebasan itulah yang aku mahukan. Tidak! Ianya tidak mudah untuk aku menggarap begitu sahaja kerana ada sahaja tangan-tangan halus yang cuba memisahkan aku dari hak aku untuk memilih hemp. Mereka pernah menjerit, "DUIT TIDAK CUKUP!"
Tapi apabila aku sedang berusaha, aku diganggu berulang-ulang kali.

"Cepat! Cepat! Mana duitnya?!"

"Kalau lambat, tukar kerja lain lah! Dengar cakap aku, aku lebih tahun."

Pelbagai lagi gangguan sehingga aku benar-benar meluat dengan ragam manusia yang mengganggu fokus aku. Mereka suka memberi arahan kepada aku kerana aku seorang pendengar! Aku seorang yang lembut dan mudah dipujuk! Sebenarnya mereka tersilap. Walaupun aku mendengar, tetapi aku masih berfikir dan menyusun catur. Aku tahu aku terlalu lembut dan membiarkan mereka menguasai hidup aku. Kini aku belajar ketegasan.


"Fuck you. Pay me if you want me to do something. I am not going to do anything for you if you don't pay."

Apabila menyebut pasal bayaran, bukan bayaran anak-anak kecil : RM 10 sehari. Kepala hotak kau!
Sewa rumah, makan minum, duit kecemasan, duit simpanan untuk hari tua dan pelbagai lagi. Jika aku bekerja, aku akan fikir adakah berbaloi menghabiskan detik-detik dalam hidup aku untuk tugasan berkenaan.

Empat tahun bersama hemp dan lima tahun bersama ganja, terdidik aku akan nilai "ketegasan" dan "harga diri." Tiada lelaki, kawan atau ibu bapa yang boleh membujuk manja mahu meminta aku berkorban untuk mereka lagi.

Antara cabaran menjadi seorang perempuan muda yang sentiasa berusaha ialah orang akan melihat aku sebagai "comel apabila marah atau tegas" ataupun, lebih teruk lagi, langsung tidak mengambil serius apa yang aku cakapkan. Apa yang aku cakap dan ucapa walaupun lurus permintaan di dalam urusan perniagaan, mereka ambil mudah dan melupakan kata-kata aku, benar-benar seperti mencurah air ke daun keladi. Segala urusan rasmi dan etika kerja melebur hilang, entah mengapa.

Contoh

"Husna, nak kraf kau untuk dijual di Switzerland ."
"OK, tapi aku perlukan duit pendahuluan sebab nak beli bahan. Kalau tak, aku tak boleh buat."
"Kau buat dulu, nanti aku jual, aku bagi duit."
"Aku tiada duit sesen pun nak beli bahan. Nak makan pun takda duit."
"Nak berapa?"
"At least, RM200 untuk beli benang dan aku makan sikit. Baki, kau bayar kemudian."
"Mahalnya. Tak boleh kurang?"


Aku sudah jujur bahawa aku tiada wang ringgit untuk makan, inikan lagi untuk membeli bahan. Apabila individu berkenaan diam dan berharap aku muncul dengan kraf, aku hanya diam dan menahan lapar.

"Dia yang tak buat kerja! Mana krafnya?"

Betapa celakanya mulut berkenaan.

Bukan sekali tetapi hampir empat kali beberapa individu melakukan perkara yang hampir sama sehinggalah aku mengambil keputusan berhenti melayari Facebook dan bekerja sebagai pelayan restoran untuk mencari modal duit kraf daripada menanti duit pendahuluan dari pelabur-pelabur yang gagal.
Dari sini, aku belajar bahawa tiada ramai yang reti empati dengan kesulitan yang engkau alami dan tanpa segan, berani juga memperkecilkan usaha engkau untuk bertahan. Aku belajar kembali untuk menjadi diam tetapi tegas; bercakap bila perlu semata (masih di dalam proses belajar dari orang yang cakap kosong).

Tuah aku berteman dengan seorang pelayar yang matang; teman yang manis dan romantis. Aku merasa semakin dewasa dengan kebolehan memegang tanggungjawab menjaga diri sendiri setelah dia merawat jiwa aku dan buat ketawa. Betapa payahnya dia memulihkan kembali aku yang sakit dan kelam.

Secara jujurnya aku sama sekali tidak percaya sesiapa boleh menjaga aku, kecuali si pelayar berkenaan, sejak bekas pasangan aku menjadi bukti kelemahan manusia yang kurang pengalaman kehidupan tetapi terpaksa berlakon gagah kerana ego. Namun, itulah kehidupan. Aku tersenyum dengan orang-orang yang jujur.

"Husna, setakat ini sahaja yang aku mampu bantu."

Ah, kalaulah lebih ramai yang jujur seperti ini! Aku penat dengan budaya memberi harapan palsu dan aku harap aku bukanlah di antara individu yang mempraktikkan budaya harapan palsu ini. Aku hanya mampu berusaha dan terus usaha.

Berita baiknya, barangan perhiasan hemp masih punya permintaan di pasaran! Jari jemari semakin kasar mengikat tali dengan gembira.

Mungkinkah aku akan membuat kraf sehingga ke South Africa?


Saturday, November 4, 2017

No body in this country will be able to be this honest. #atheism

"This Is How British Atheist Comedians Take The Piss Out Of Religion"



Yes, nobody in this country can ever be this honest.


Popular Posts